Huta Siallagan

Huta Siallagan ( Kampung Siallagan ) terletak di Desa Ambarita, Kecamatan Simanindo , Pulau Samosir.

More details

Views :
 
More info

Huta Siallagan ( Kampung Siallagan ) terletak di Desa Ambarita, Kecamatan Simanindo , Pulau Samosir. 150 m dari pinggiran Danau Toba, Pulau Samosir bagian Timur, berjarak 3 km dari Tuktuksiadong (pusat perhotelan) atau 5 km dari huta/kampung Tomok (dermaga Ferry) sementara melalui danau berjarak 12 km dari kota Parapat. Terdapat Objek Wisata Budaya Batu Kursi Raja Siallagan "Stone Chair Of King Siallagan" disini. Huta Siallagan memiliki luas sekitar 2.400 m² dan dikelilingi tembok batu tersusun rapi setinggi 1,5 hingga 2 meter. Perkampungan ini dibangun pada masa raja huta pertama yaitu Raja Laga Siallagan. Kemudian diwariskan kepada Raja Hendrik Siallagan dan seterusnya hingga keturunan Raja Ompu Batu Ginjang Siallagan. Huta Siallagan sejak dahulu dihuni marga Siallagan, yaitu turunan Raja Naiambaton garis keturunan dari Raja Isumbaon anak kedua Raja Batak. Keturunan Raja Siallagan sekarang masih berdiam di seputaran Desa Ambarita dan beberapa makam keturunannya pun bisa ditemukan di tempat ini.

 
Pembangunan huta Siallagan ini dilakukan secara gotong royong atas prakarsa raja huta yang pertama yakni Raja Laga Siallagan dan selanjutnya diwariskan kepada keturunannya Raja Hendrik Siallagan dan seterusnya kepada keturunan raja Ompu Batu Ginjang Siallagan. Pembangunan huta yang menggunakan batu-batu besar disusun bertingkat menjadi sebuah tembok besar yang kelak menjadi benteng dan diatasnya ditanami bambu (bagi orang Batak, bambu memiliki multi guna sebagaimana suku bangsa Indonesia yang lain). Dahulu, untuk membangun rumah adat Batak, juga dilakukan dengan cara gotong royong mengangkut kayu dari hutan atau ladang keluarga, kemudian mendirikannya sesuai bentuk dan aturan pendirian rumah adat Batak.

 
Di kampung ini terdapat 8 unit rumah batak berumur ratusan tahun yang memiliki fungsi yang berbeda. Berfungsi sebagai rumah raja dan keluarga dan ada sebagai tempat pemasungan. Ada sebuah Pohon yang sangat besar dan sudah berumur ratusan tahun tentunya sejak adanya perkampungan Siallagan ini. Tepat dibawah pohon besar, terdapat batu-batu berbentuk kursi yang mengelilingi meja batu. Ini lah yang disebut Batu Persidangan. Tempat untuk mengadili para pelaku kejahatan atau pelanggar hukum adat. Ada 2 lokasi batu persidangan, pertama yang dibawah Pohon besar tadi, ini adalah tempat rapat untuk menentukan apakah orang yang diadili benar bersalah atau tidak, yang Kedua tidak beberapa jauh dari lokasi pertama adalah Batu Persidangan untuk mengeksekusi orang yang benar-benar terbukti bersalah, dan tentunya adalah hukuman Pancung atau potong kepala.

Merchant

 Huta Siallagan

Desa Ambarita, Kecamatan Simanindo , Pulau Samosir.
Samosir
/